Pak Menhub, Pelaku Usaha Pelayaran Minta Tarif Kapal Angkut Energi Naik

Pelaku industri pelayaran nasional menuntut biaya angkut untuk angkutan di sektor energi, yang meliputi batu bara, minyak dan gas, serta penunjang angkutan lepas pantai. Penyesuaian tersebut dilakukan seiring dengan kenaikan harga minyak, gas, dan batu bara global selama setahun terakhir.

Carmelita Hartoto, Ketua Umum DPP Indonesian National Shipowners’ Association (INSA), mengatakan kenaikan harga minyak mentah dan batu bara di pasar internasional mempengaruhi harga BBM di dalam negeri, termasuk BBM untuk kapal.

Hal ini menyebabkan peningkatan biaya operasional pelayaran niaga, karena biaya bahan bakar merupakan komponen biaya terbesar (30-40 persen) dalam struktur operasi kapal.

Meski harga BBM untuk kapal mengalami kenaikan, namun harga angkut angkutan laut sektor energi dalam negeri (minyak, gas, dan batu bara) belum mengalami penyesuaian. Padahal, harga angkut untuk pengiriman luar negeri sudah disesuaikan dengan pasar angkut internasional.

Selain harga BBM, biaya pengiriman kini juga meningkat akibat kenaikan tarif pelabuhan yang juga berimbas pada sektor angkutan peti kemas dan breakbulk. Untuk pengiriman massal, minyak, gas, dan pendukung lepas pantai, ini belum terjadi untuk pengiriman barang, ā€¯katanya. Carmelita, Kamis (13/5/2022).

Hal ini berbeda dengan beberapa waktu lalu, ketika harga minyak mentah dan batu bara turun, ketika perusahaan minyak, gas, dan batu bara segera menyesuaikan harga angkutnya dengan kondisi yang terjadi agar lebih percaya diri.

Mau tidak mau, perusahaan pelayaran harus menyesuaikan harga kargo ketimbang jasa yang menggunakan perusahaan secara sepihak melakukan kontrak terminasi dini.

Akibat penyesuaian harga oleh perusahaan pelayaran tersebut, pendapatan pelayaran nasional turun, sementara biaya operasional kapal naik, sehingga banyak perusahaan pelayaran mengalami kesulitan likuiditas.

Be the first to reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *